TEDC Bandung

Pemanfaatan Bambu sebagai Bahan Bangunan

Oleh: Technical Educationan Development Centre (TEDC) Bandung

Download file: mjld0212

Pendahuluan

Dibanding dengan negara lain seperti Costa Rica dan Colombia, Indonesia termasuk ketinggalan dalam hal penggunaan bambu sebagai bahan kontruksi bangunan. Padahal negara tersebut memakai teknologi dalam memasyarakatkan bambu baru tahun delapan puluhan baik dari segi struktural maupun arsitektural. Dengan mutu arsitektur tinggi, bambu yang dulu sering disebut sebagai kayunya orang miskin, kini telah menjadi konsumsi seluruh lapisan masyarakat, mulai dari rumah-rumah kumuh sampai rumah-rumah bertingkat dan mewah. Beberapa bangunan dengan menggunakan material bambu sebagai komponen bangunannya dapat dilihat pada gambar-gambar berikut ini.

Gambar Bangunan dengan Menggunakan Kolom dan Atap dari Bambu

Contoh-contoh di atas dapat menunjukkan bahwa sekalipun bahannya dari bambu tetapi kalau ditangani dengan baik, bangunan yang dihasilkan akan dapat menarik perhatian, apalagi kalau ditangani secara artistik Kalau sekarang ini rumah bambu sering dikaitkan dengan kemiskinan, hal itu semata-mata disebabkan oleh kenyataan di lapangan, rumah bambu kebanyakan berupa rumah kumuh milik orang miskin. Sekalipun bambu dijumpai di berbagai pelosok tanah air, namun budidaya bambu masih sangat langka. Biasanya tanaman bambu hanyalah merupakan warisan dari nenek moyang, tumbuh di halaman sebagai cadangan apabila sewaktu-waktu diperlukan untuk perbaikan rumah. Selain itu, tanaman bambu dijumpai di lembah-lembah serta perengan sungai sebagai pelindung talud.

Menurut Sharma (1987) di dunia tercatat lebih dari 75 negara dan 1250 spesies bambu, sedang Uchimura (1980) menyatakan bahwa bambu yang ada di Asia Selatan dan Asia Tenggara kira-kira 80% dari keseluruhan bambu yang ada di dunia. Genus Bambumsa mempunyai jumlah spesies paling banyak, terutama tersebar di daerah tropis, termasuk Indonesia. Menurut Cusack (1997) berdasarkan pertumbuhannya, bambu dapat dibedakan dalam dua kelompok yaitu berumpun (simpodial), dan menjalar (monopodial). Bambu yang bergerombol dalam rumpun pada dasarnya termasuk tanaman hutan dengan akar tidak dalam sedang pertumbuhannya sangat terbatas dalam satu rumpun. Oleh karena itu akar bambu jenis ini tidak banyak merusakkan lingkungan. Bambu yang tumbuh menjalar pertumbuhannya cenderung merajarela ke segala arah untuk menguasai lahan yang ada. Rhizome bambu jenis ini menjalar cukup jauh dari pohon induknya, setelah itu muncul ke atas tanah sebagai tunas baru. Pada masa muda bambu jenis ini perumbuhannya lamban, hampir 70% energi dimanfaatkan untuk membentuk jaringan bawah tanah yang luas untuk mendominasi lahan yang ada. Pembasmian bambu monopodial sangat sulit untuk dilakukan dengan menggali seluruh lahan tersebut. Oleh kerena itu bambu yang pertumbuhannya menjalar dapat merusak lingkungan, mampu menembus pasangan fondasi, sehingga tanaman ini dapat berkembang menerobos masuk ke halaman tetangga, selanjutnya mengakibatkan dinding retak. Tanaman jenis ini dapat tumbuh di daerah yang dingin bahkan di pegunungan di daerah Cina tanaman ini mampu bertahan pada suhu 200 C.

Keunggulan Bambu

1. Bambu mudah ditanam dan tidak memerlukan pemeliharaan secara khusus. Untuk melakukan budidaya bambu, tidak diperlukan investasi yang besar, setelah tanaman sudah mantap, hasilnya dapat diperoleh secara menerus tanpa menanam lagi. Budidaya bambu dapat dilakukan sembarang orang, dengan peralatan sederhana dan tidak memerlukan bekal pengetahuan yang tinggi.

2. Pada masa pertumbuhan, bambu tertentu dapat tumbuh vertikal 5 cm per jam, atau 120 cm per hari. Bambu dapat dimanfaatkan dalam banyak hal. Berbeda dengan pohon kayu hutan yang baru siap ditebang dengan kualitas baik setelah berumur 40-50 tahun, maka bambu dengan kualitas baik dapat diperoleh pada umur 3-5 tahun.

3. Tanaman bambu mempunyai ketahanan yang luar biasa. Rumpun bambu yang telah dibakar, masih dapat tumbuh lagi, bahkan pada saat Hiroshima dijatuhi bom atom sampai rata dengan tanah, bambu adalah satu-satunya jenis tanaman yang masih dapat bertahan hidup.

4. Bambu mempunyai kekuatan cukup tinggi, kuat tariknya dapat dipersaingkan dengan baja. sekalipun demikian kekuatan bambu yang tinggi ini belum dimanfaatkan dengan baik karena biasanya batang-batang struktur bambu dirangkaikan dengan pasak atau tali yang kekuatannya rendah

5. Bambu berbentuk pipa sehingga momen kelembabannya tinggi, oleh karena itu bambu cukup baik untuk memikul momen lentur. Ditambah dengan sifat bambu yang elastis, struktur bambu mempunyai ketahan yang tinggi baik terhadap angin maupun gempa.

Kelemahan Bambu

Sekalipun bambu memiliki banyak keunggu!an, kiranya perlu juga diingat bahwa upaya menjadikan bambu sebagai pengganti kayu menghadapi beberapa kendala, yaitu :

1. Bambu mempunyai durabilitas yang sangat rendah, bambu sangat potensial untuk diserang kumbang bubuk, sehingga bangunan atau perabot yang terbuat dari bambu tidak awet. Oleh karena itu rangka bangunan dari bambu, yang tidak diawetkan, hanya dipandang sebagai komponen bangunan sementara yang hanya tahan tidak lebih dari 5 tahun. Hal ini merupakan kendala yang sangat serius karena minat orang pada bambu jadi berkurang. Betapa ganasnya kumbang bubuk ini dapat diberikan contoh kejadian di pabrik angklung Saung Udjo yang berlokasi di Bandung. Perusahaan ini tiap tahun mendatangkan bambu sampai sekitar 12 truk, tetapi hampir 40 persen dari bambu tersebut telah rusak diserang kumbang bubuk sebelum sempat dijadikan angklung. Mengingat produk bambu kini sudah mulai menjadi komoditi ekspor, maka upaya untuk mencegah serangan bubuk perlu memperoleh perhatian secara khusus agar barang-barang yang terbuat dari bambu tidak mengecewakan pemakainya.

2. Kekuatan sambungan bambu yang pada umumnya sangat rendah karena perangkaian batang-batang struktur bambu sering kali dilakukan secara konvensional memakai paku, pasak, atau tali ijuk. Pada perangkaian batang-batang struktur dari bambu yang dilakukan dengan paku atau pasak, maka serat yang sejajar dengan kekuatan geser yang rendah menjadikan bambu mudah pecah karena paku atau pasak. Penyambungan memakai tali sangat tergantung pada keterampilan pelaksana. Kekuatan sambungan hanya didasarkan pada kekuatan gesek antara tali dan bambu atau antara bambu yang satu dengan bambu lainnya Dengan demikian penyambungan bambu secara konvensional kekuatannya rendah, sehingga kekuatan bambu tidak dapat dimanfaatkan secara optimal. Pada saat tali kendor sebagai akibat kembang susut karena perubahan temperatur, kekuatan gesek itu akan turun, dan bangunan dapat runtuh. Oleh karena itu sambungan bambu yang memakai tali perlu dicek secara berkala, dan tali harus selalu disetel agar tidak kendor.

3. Kelangkaan buku petunjuk perancangan atau standar berkaitan dengan bangunan yang terbuat dari bambu.

4. Sifat bambu yang mudah terbakar. Sekalipun ada cara-cara untuk menjadikan bambu tahan terhadap api, namun biaya yang dikeluarkan relatif cukup mahal.

5. Bersifat sosial berkaitan dengan opini masyarakat yang sering menghubungkan bambu dengan kemiskinan, sehingga orang segan tinggal di rumah bambu karena takut dianggap miskin. Orang baru mau tinggal di rumah bambu jika tidak ada pilihan lain. Untuk mengatasi kendala ini maka perlu dilibatkan arsitek, agar rumah yang dibuat dari bambu terlihat menarik. Upaya ini tampak pada bangunan-bangunan wisata yang berupa bungalo dan rumah makan yang berhasil menarik wisatawan mancanegara.

Jepang dapat dinyatakan sebagai negara yang sudah cukup lama memakai bambu sebagai bahan interior rumah. Interior bambu di Jepang selain tampilannya mewah juga ringan, sehingga cocok bagi Jepang yang sering dilanda gempa.

Jenis Bambu 

Bambu adalah tanaman yang termasuk ordo Gramineae, familia Bambuseae, suatu familia Bamboidae. Berdasarkan pertumbuhannya, bambu dapat dibedakan dalam dua kelompok besar, yaitu bambu simpodial dan bambu monopodial. Bambu simpodial tumbuh dalam bentuk rumpun, setiap rhizome hanya akan menghasilkan satu batang bambu, bambu muda tumbuh mengelilingi bambu yang tua. Bambu simpodial tumbuh di daerah tropis dan subtropis, sehingga hanya jenis ini saja yang dapat dijumpai di Indonesia. Bambu monopodial berkembang dengan rhizome yang menerobos ke berbagai arah di bawah tanah dan muncul ke permukaan tanah sebagai tegakan bambu yang individual.

 

Gambar Perbandingan antara Bambu Monopodial dan Simpodial
Bambu dapat tumbuh di lahan sangat kering seperti di kepulauan Nusa Tenggara atau di lahan yang banyak disirami air hujan seperti Parahiyangan (Salim, 1994). Indonesia mempunyai banyak pulau, suku, budaya, dan bahasa, sehingga tidak mengherankan jika bambu di berbagai daerah dikenal dengan berbagai istilah yang berbeda. Menurut Heynea (1950) di Indonesia bambu dikenal dengan istilah-istilah seperti tercantum pada tabel berikut ini.


Nilai Ekonomi Bambu 

Dari segi ekonomis bambu sangat menguntungkan, demikian bambu yang ditanam tumbuh menjadi rumpun, selanjutnya rumpun bambu akan berfungsi sebagai bank. Setiap kali diperlukan, batang bambu dapat ditebang seperti halnya orang mengambil bunga deposito. Lebih dari itu, sekalipun seluruh rumpun ditebang, rumpun baru dapat tumbuh lagi. Hal ini berarti bahwa sekali tanam bambu, hasilnya dapat diambil terus-menerus.

Permintaan bambu di Indonesia kini semakin meningkat. Kalau dulu orang memakai bambu karena kurang mampu, sekarang sedikit demi sedikit bambu telah bergeser menjadi barang seni yang dibeli karena keindahannya. Perlengkapan rumah seperti meja, kursi, dipan, sekat dari bambu sudah masuk ke hotel-hotel berbintang dan bangunan,-bangunan wisata. Lebih dari itu perabot rumah dari bambu juga mulai menjadi komoditi ekspor. Perajin bambu sudah mulai merasakan kesulitan dalam membeli bambu dengan umur yang cukup, karena budidaya bambu di Indonesia masih sangat langka. Budidaya ini hanya dijumpai di beberapa daerah, antara lain di Bengkulu dan Lampung.

Peluang Bambu sebagai Pengganti Kayu 

Perkembangan jumlah penduduk mengakibatkan naiknya kebutuhan perumahan, yang juga berarti meningkatnya kebutuhan kayu, apalagi kalau dilihat bahwa kayu dalam bentuk kayu lapis juga dipakai sebagai sumber devisa negara. Kebutuhan kayu yang berlebihan akan dapat mangakibatkan penebangan kayu hutan dalam jumlah banyak dan membahayakan kelestarian hutan. Untuk kelestarian hutan, kiranya perlu dicari bahan bangunan lain sebagai pengganti kayu hutan.

Dengan memperhatikan kekuatan bambu yang tinggi, dan bambu dengan kualitas yang baik dapat diperoleh pada umur 3-5 tahun, suatu kurun waktu yang relatif singkat, serta mengingat bahwa bambu mudah ditanam, dan tidak memerlukan perawatan khusus, bahkan sering dijumpai di desa-desa, rumpun bambu yang sudah dibakar pun masih dapat tumbuh Iagi, maka bambu nempunyai peluang yang besar untuk menggantikan kayu yang baru siap ditebang setelah berumur sekitar 50 tahun.

Pengawetan Bambu

Menurut Liese (1980), bambu tanpa pengawetan hanya dapat tahan satu sampai-tiga tahun jika langsung berhubungan dengan tanah dan tidak terlindung terhadap cuaca. Bambu yang terlindung terhadap cuaca dapat tahan empat sampai tujuh tahun. Tetapi untuk lingkungan yang ideal, sebagai rangka, bambu dapat tahan sepuluh sampai 15 tahun.

Upaya pengawetan bambu secara tradisional juga banyak dilakukan dengan merendam bambu di dalam air selama kurun waktu 3-12 bulan. Pada perendaman bambu ini, bambu diberi pemberat agar dapat terendam di dalam air sepenuhnya. Perendaman bambu di dalam air ini juga dapat dilakukan dengan memasukkan bambu ke dalam tangki air yang dibuat dari drum bekas. Sulthoni (1988) menjelaskan bahwa perendaman bambu di dalam air akan mengakibatkan proses biologis yang mengakibatkan terjadinya fermentasi pada pati yang terkandung di dalam bambu, sehingga hasil fermentasi ini dapat larut di dalam air. Dengan demikian perendaman bambu di dalam air dapat menurunkan kadar pati bambu, sehingga bambu tidak diserang kumbang bubuk

Upaya lain untuk membuat bambu lebih tahan terhadap serangan kumbang bubuk adalah dengan memasukkan bahan kimia yang dapat mematikan serangga dan jamur yang menyerang bambu. Dr. Boucherie dari Perancis pada tahun 1838 melakukan pengawetan kayu dengan memasang satu wadah berisi larutan pengawet pada pohon yang masih berdiri atau baru saja dipotong, masih lengkap dengan kulit, cabang-cabang, serta daun-daun. Larutan pengawet itu dimasukkan ke dalam kayu lewat pembuluh aliran sap (air bambu). Penguapan kandungan air melewati daun-daun akan mengakibatkan cairan pengawet terserap naik sampai ke ujung. Cara pengawetan ini tidak mudah pelaksanaannya dan keberhasilannya sulit untuk dikontrol.

Mengingat proses pengawetan sebaiknya dilakukan sedini mungkin setelah bambu ditebang, maka pengawetan ini lebih tepat untuk dilakukan di dekat lokasi penebangan yang biasanya ada di pedesaan dan belum tentu tersedia jaringan listrik. Untuk mengatasi kendala itu, maka cara Boucherie telah dimodifikasi oleh Morisco (1997). Pompa listrik digantikan dengan tabung udara bertekanan yang dapat dipompa secara manual seperti pada gambar berikut.


Rangka Atap 

Struktur rangka atap dari bambu biasa dibuat secara tradisional terdiri atas bubungan,gording dan balok kasau menggunakan alat sambung tali ijuk dan pasak dengan kekuatan rendah. Untuk memperlebar atap maka diperlukan tambahan tiang di tengah. Banyak penelitian dan pengembangan telah dilakukan bahkan kuda-kuda dari bambu yang diperkuat dengan pelat baja dan mengisi sambungan dengan mortar (semen dan pasir) mampu menahan beban sebesar 4 ton. Dibawah ini contoh kuda-kuda bambu dengan bentang 12 m beserta dengan contoh sambungan kuda-kuda yang diperkuat dengan pengisi.


Daftar Pustaka

1. British Standard, Code of Practice 112 (1971)

2. Indian Standard 6874 (1973), Methods of Tests for Round Bamboos

3. Internasional Standard ISO 2394 (1973), General Principles for the Vefication of the safety of structures

4. Prof. Ir. W. Huisman & Prof. Ir. PC, Kreijger (1981), Bamboo in Building Strutures   

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 31 other followers

%d bloggers like this: