Sonny Djatnika Sd

Bambu, Arang Bambu Aktifan dan Zeolit Aktifan untuk Penyerap Racun

Oleh:  Sonny Djatnika Sd

Sumber: http://green.kompasiana.com/  28 November 2010 

Bambu yang kita kenal sebagai bahan yang hanya digunakan untubanyak k keperluan saudara-saudara kita di [edesaan, baik dari hanya sekedar peralatan sederhana, kerajinan, peralatan rumah-tangga sampai konstruksi “outdoor” di kebun, jembatan sampai rumah sederhana.

Namun, bambu saat ini sudah mulai banyak dilirik oleh sektor industri karena memiliki sifat-sifat sebagai material alam yang unik. Mulai untuk konstruksi ringan seperti lantai parket bambu, mutipleksampai dtruktur bangunan permanen-ringan, bahkan sejak beberapa tahun yang lalu “serat-bambu” digunakan sebagai bahan serat-komposit-polimer, menggantikan rangka baja dan alumnium paduan untuk kendaraan ringan Ford.

Selain batok kelapa, bambu juga dapat dgunakan sebagai arang karbon aktif serbuk (PAC, powder activated carbon) dan granular (GAC, granular activated carbon) baik untuk sekedar obat berbagai penyakit ringan sampai berat (sakit perut sampai kolesterol). Kemampuannya meyerap lemak, cairan dan gas beracun selain digunakan untuk pengobatan dan kosmetik juga digunakan untuk kebutuhan penyerapan limbah beracun industrial. Bahkan katanya, arang bambu lebih baik dibandingkan arang batok kelapa. Kemampuan serap yang sangat baik dari bahan ini dalam ukuran butiran serbuk dengan luas permukaan di atas 500 m2 per gram PAC. Bahkan untuk unkuran sangat halus, nano-mikron, luas permukaan serapnya dapat di atas 800 m2 per gram. Pencampuran PAC dengan serbuk “activated zeolite” (mineral alam alumnina-silika) meningkatkan luas permukaan serapnya sampai 1.500 m2 per gram (ZeoPAC). Sulit terbayangkan oleh banyak orang, namun itulah faktanya.

Kemampuan serapan ini bukan hanya ditandai oleh luas permukaannya saja, tetapi juga oleh sifat Kapasitas Tukar Kation yang bilangannya sebagai di atas 160-180. Artinya bahan mampu menyerap undur lainnya sebanyak di atas 160-180 gram unsur lain per 100 gram PAC atau ZeoPAC. Bahan ini seharusnya sudah harus diwajibkan untuk digunakan bagi para penagolah bahan tambang, terutama emas, karena daya netralisasinya untuk menyerap limbah pengolahan yang sangat berbahaya, baik yang diproses secara amalgam, sulfat, nitrat atau pun sianidasi. Selain arang bambu, juga dapat digunakan potongan-potongan bambu dan arang bambu bongkahan. Apabila ini dilaksanakan, tidak lagi akan dijumpai genangan-genangan limbah berbau berwarna kuning kecoklatan disekitar pengolahan bahan tambang.

Baik bambu maupun zeolite, merupakan bahan yang banyak dijumpai di nehara ini dengan tingkat mineral yang cukup baik. Bahan zeolite ini juga digunakan oleh lebih dari 85% industri petroleum sebagai bahan “oil craking” yaitu bahan yang digunakan dalam proses konversi minyak bumi menjadi diesel, premium dan sebagainya. Sayangnya bahan-bahan ini (arang aktifan dan zeolit aktifan) di Indonesia hanya digunakan untuk pembersih air dan aquarium saja. Memang daya serap. KTK dan ukurannya pun seadanya, walau disebut arang atau pasir zeolit aktif, namun masih jauh dari kemampuan ilmiah yang mungkin dicapai. Arang aktif dan ZeoPACdi pasar eceran internasional dapat bernilai USD8 sampai USD40 per kilogram. Di Indonesia paling umumnya hanyadijual Rp 4.000 per kilogram.

Sonny Djatnika SD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: