Frilla R.T.S, dkk

PENGARUH TEMPERATUR TERHADAP PEMBENTUKAN PORI PADA ARANG BAMBU

Frilla R.T.S*, Erfan Handoko*, Bambang Soegijono**, Umiyatin*, Linah*,dan Rizky Agustriany*
* Jurusan Fisika, FMIPA Universitas Negeri Jakarta, Jl. Pemuda No.10 Jakarta 13220
** Departemen Fisika , FMIPA Universitas Indonesia, Depok. Email:frilla_renty@yahoo.com

Prosiding Seminar Nasional Sains dan Teknologi-II 2008 , Universitas Lampung, 17-18 November 2008; ISBN : 978-979-1165-74-7 V-240 

Download file: 5-27  

ABSTRAK

Material zat padat yang berpori merupakan salah satu teknologi yang penting karena kemampuan mereka untuk bereaksi dengan gas dan cairan tidak hanya pada bagian permukaan tapi diseluruh bagian, namun hanya zeolit dan karbon yang dapat memiliki ukuran pori-pori hingga mencapai ≥ 2nm (micropores). Terdapat beberapa aplikasi karbon yang penting diantaranya sebagai filter, superkapasitor, katalis, adsorber, elektroda batterai, dll. Dalam penelitian ini telah berhasil dilakukan pembuatan karbon dengan bahan dasar bambu melalui proses pembakaran dalam suasana vakum (inert). Proses pembakaran dilakukan dengan menggunakan furnace dengan variasi temperatur 400oC-800oC selama 45 menit. Selama proses pembakaran, bambu mengeluarkan pengotor berupa cairan yang bewarna kuning pekat, kerak bewarna hitam yang menempel pada dinding tabung vakum, serta bau nikotin (tar). Data hasil XRD memperlihatkan adanya pembentukan fasa grafit pada semua karbon yang dihasilkan. Karakterisasi dengan menggunakan foto SEM menunjukkan adanya pembentukan pori yang berukuran 1 μm (macropores) dalam jumlah yang cukup banyak. Banyaknya jumlah pori yang terbentuk bergantung terhadap temperatur pemanasan. Semakin tinggi temperatur pemanasan, semakin banyak jumlah pori yang terbentuk sehingga karbon yang dihasilkan semakin baik.

Kata kunci : variasi temperatur, inert, arang bambu, pori

1. PENDAHULUAN

Zat padat yang memiliki pori merupakan teknologi yang sangat penting karena kemampuan mereka untuk bereaksi dengan gas dan zat cair tidak hanya di bagian permukaan, tetapi diseluruh bagian. Meskipun pori-pori yang besar dapat dihasilkan dan dikontrol dengan baik di beberapa jenis material, pori-pori yang berukuran nano hanya dapat dihasilkan oleh material grafit dan zeolit. Penelitian utama yang banyak dilakukan saat ini bertujuan untuk mengontrol ukuran, bentuk, dan keseragaman dari pori-pori tersebut (Yuri Gogotsi et al.,2006).

Bahan dasar utama yang dipergunakan sebagai karbon aktif adalah material organik dengan kandungan karbon yang tinggi. antara lain kayu, batubara, bambu, tempurung kelapa, atau serbuk gergaji. Ada banyak cara yang dapat dilakukan untuk menghasilkan karbon yang berpori, yaitu dengan cara dekomposisi termal material organik melalui yang melalui tiga tahapan yaitu; Dehidrasi, Karbonisasi, dan Aktifasi (Fithrianita Juliandini et al.,2008) .Selain itu, karbon juga dapat dihasilkan dengan menyaring logam tertentu dari logam carbide dengan halogen pada temperatur yang sesuai, karbon yang dihasilkan disebut dengan carbide derive carbon (CDCs) (J. Chmiola et al.,2006).

Jika karbon diperiksa dibawah SEM maka akan terlihat pori-pori dalam jumlah yang sangat besar dengan ukuran yang bermacam-macam. Pori-pori yang berukuran lebih dari 50 nm disebut macropores, 2 nm – 50 nm mesopores, dan dibawah 2 nm micropores.( Da-Wei Wang et al., 2008). Adanya pori-pori dalam suatu material dapat mempengaruhi sifat-sifat mekanik diantaranya; 1) Munculya pori-pori mengurangi daya tahan bahan, karena meningkatnya true stress, 2) Pori-pori tersebut dapat menyebabkan terpusatnya tekanan, dimana derajatnya berkaitan dengan ukuran dan bentuk pori-pori, 3) Pori-pori dapat memberikan beberapa tempat untuk terjadinya deformasi plastis (J.L. Gu et al.,2006)

Dalam pengolahan air, karbon aktif digunakan sebagai adsorben untuk menyisihkan rasa, bau, dan warna yang disebabkan oleh kandungan bahan organik dalam air. Sifat-sifat graphite seperti kekakuan, murah, konduktivitas termal dan listrik yang baik, memungkinkan grafit menjadi substrate dan lempengan dasar untuk pabrikasi dari HARMS menggunakan DXRL dan electroforming (Olga V. Makarova et al.,2002), selain itu material karbon yang berpori merupakan kandidat utama dalam pembuatan Electrochemical capacitors (ECs) sebagai rangkaian utama supercapacitor (Soo-Gil Park et al.) selain contoh diatas, karbon dapat diaplikasikan sebagai penyimpan gas, katalis, elektroda baterai, penyaring air atau udara, pemisah campuran antara zat cair dan gas dan perangkat medis (D.K. Efremov et al.,2006). Dalam penelitian ini karbon yang dihasilkan akan digunakan sebagai salah satu bahan dasar dalam pembuatan material keramik boron carbida yang diaplikasikan untuik pembuatan body armor (baju anti peluru)

2. METODE PENELITIAN

2.1 Proses Dehidrasi

Proses ini dilakukan dengan memanaskan bahan baku (bambu) yang sudah dibuat menjadi potongan-potongan kecil dengan menggunakan oven pada suhu 150oC selama 90 menit. Proses ini dilakukan untuk menguapkan kandungan air pada bahan baku.

2.2 Proses Karbonisasi

Bambu yang sudah dikeringkan kemudian dimasukkan kedalam tabung vakum yang terbuat dari gelas quartz tahan panas, kemudian dibakar dengan furnace dalam suasana vakum (inert) pada temperatur 400oC, 600 oC, 800 oC. selama 45 menit.

2.3 Karakterisasi

Karakterisasi arang bambu dilakukan dengan menggunakan XRD (X-Ray Diffraction) Phillips PW-3710, dengan sumber radiasi CuKα (λ = 1.78896 Å). Selain itu digunakan XRF (X-Ray Fluoresense) untuk mengetahui senyawa-senyawa yang terkandung dalam arang bambu, Sedangkan morfologi dari arang bambu dipelajari dengan menggunakan SEM (Scanning Electron Micrograph) dengan pembesaran mencapai 5000x .

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Setelah dibakar dalam suasana inert, potongan bambu berubah warna menjadi hitam dengan lapisan bagian luar sedikit bewarna kuning keemasan. Selama proses pemanasan, bambu mengeluarkan pengotor berupa cairan seperti minyak yang berwarna kuning pekat dan kerak berwarna hitam yang menempel pada bagian dinding tabung quartz, serta mengeluarkan bau seperti nikotin (tar). Dari hasil analisis kualitatif dengan menggunakan data XRF terlihat adanya beberapa senyawa dominan yang terkandung dalam arang bambu seperti K2O, SiO2 dan S. Tabel berikut ini menunjukkan perbandingan jumlah persen berat (Wt%) yang terdeteksi untuk karbon bamboo yang dibakar pada suhu 600oC, 800oC dalam suasana inert, dengan karbon bambu yang dibakar dalam suasana non-inert (udara bebas).


Tabel 1. Perbandingan data XRF
Senyawa
KB biasa(Wt%)
600oC (Wt%)
800oC (Wt%)
Fe2O3
2.7533
0.9917
1.5930
K2O

36.4024
52.2350
42.3030
Mn2O3
0.4234
0.5629
0.3153
Prosiding
Seminar Nasional Sains dan Teknologi-II 2008
Universitas Lampung, 17-18 November 2008
S
5.2083
11.5046
5.7193
SiO2
53.3018
31.7006
39.2027

Senyawa-senyawa tersebut merupakan senyawa yang secara alami terdapat di dalam bambu sehingga sulit untuk dihilangkan walaupun dibakar dalam suasana vakum (inert). Pada saat proses pemanasan berlangsung, bambu yang dibakar pada suhu 800oC mengeluarkan lebih banyak cairan seperti minyak dan kerak hitam dibandingkan dengan bambu yang dibakar pada suhu 4000C dan 6000C. Pada lapisan luar dari arang bambu yang dibakar dalam suasana inert terlihat lapisan tipis berwarna kuning keemasan yang diperkirakan sebagai pengotor yang tertarik keluar selama proses pemanasan berlangsung.
Data XRD memperlihatkan bahwa untuk bambu yang dibakar pada suhu 400oC, 600oC, dan 800 oC dalam suasana vakum menunjukkan puncak (peak) yang hampir sama, namun sedikit bergeser jika dibandingkan dengan data XRD untuk karbon yang dibakar dalam suasana non-inert (udara bebas) dengan puncak tertinggi berada pada 2θ yang bernilai 26.045 (Gambar 1). 202224262830323436384042444648502 tetha (deg)intensitas (count)
KB 800 oC
KB 600 oC
KB 400oC
KB non-inert
Gambar 1. Data XRD untuk arang bambu
Berdasarkan hasil analisis kualitatif dengan menggunakan data crystallography yang terdapat dalam Institute of Experimental Mineralogy Russian Academy of Sciences dengan nomor kartu 1800, diketahui bahwa puncak dari ketiga karbon dari arang bambu ini sesuai dengan data kristal untuk grafit. Data XRD ini juga mengindikasikan bahwa karbon yang dihasilkan cukup baik dengan jumlah pengotor yang sedikit yaitu kurang dari 4 wt%, hal ini ditandai dengan tidak adanya puncak (peak) dari fasa lain yang muncul kecuali fasa karbon.
Gambar dibawah ini merupakan hasil foto SEM (Scanning Electron Microscopy) untuk bambu yang dibakar pada suhu 400oC dan suhu 800oC.
ISBN : 978-979-1165-74-7 V-243
Prosiding
Seminar Nasional Sains dan Teknologi-II 2008
Universitas Lampung, 17-18 November 2008
.
(c)
(a)
(b)
(d)
ISBN : 978-979-1165-74-7 V-244
(e)
(f)
Gambar 2. Hasil foto SEM yang memperlihatkan perbedaan jumlah pori yang dihasilkan dari kedua sampel. (a), (b), (c) arang bambu yang dibakar pada suhu 400o C dan (e), (f), (g) arang bambu yang dibakar pada suhu 800o C
Dari foto SEM diatas dengan pembesaran mencapai 5000x terlihat adanya pembentukan pori-pori yang berukuran ± 1 μm (macropores) pada arang bambu yang dibakar pada suhu 400oC dan 800oC. Berdasarakan foto SEM tersebut terlihat bahwa untuk suhu pembakaran 800oC dihasilkan jumlah pori yang jauh lebih banyak dibandingkan dengan suhu pembakaran 400 oC.
Prosiding
Seminar Nasional Sains dan Teknologi-II 2008
Universitas Lampung, 17-18 November 2008
ISBN : 978-979-1165-74-7 V-245
4. KESIMPULAN
Proses pembentukan karbon dari bambu yang dibakar dengan menggunakan furnace dalam suasana vakum memperlihatkan adanya keterkaitan antara temperatur dengan jumlah pori yang dihasilkan. Semakin tinggi temperatur pembakaran maka semakin banyak pori-pori yang terbentuk pada karbon tersebut dengan ukuran sekitar ± 1μm sehingga karbon yang dihasilkan semakin baik.
UCAPAN TERIMA KASIH
Penulis mengucapkan terima kasih banyak kepada laboratorium fisika material Universitas Negeri Jakarta dan laboratorium karakterisasi material Science Universitas Indonesia yang telah mendukung penelitian ini.
DAFTAR PUSTAKA
Yuri Gogotsi, Alexei Nikitin, Haihui Ye, Wei Zhou, John E. Fischer, Bo Yi, Henry C. Foley, and Michele W. Barsoum..2006. Nanoporous Carbide Derive Carbon (CDC’s) with tunable pore size. Natur.Material,vol 2, 591-594
Fithrianita Juliandini, Yulinah Trihadiningrum.2008.Uji kemampuan karbon aktif dari limbah kayu dalam sampah kota untuk penyisihan fenol. Surabaya: Seminar Nasional Manajemen Teknologi VII. ISBN: 9798-979-99735-4-2
J. Chmiola, G. Yushin, R.Dash, Y.Gogotsi.2006. Effect of pore size and surface area of carbide derived carbons on specific capacitance. J.Power Source,158, 765-772
Da-Wei Wang, Feng Li, Min Liu, Gao Qing Lu, Hui Ming Cheng.2008. 3D Aperiodic Hierarchical Porous Graphitic Carbon Material for High-rate Electrochemical Capacitive Energy Storage. Angew.Chem.Int,47, 373-376
J.L. Gu, Y.Leng, Y.Gao, F.Y. Kang, W.C Shen.2006. Microstructure effect on mechanical properties of flexible Graphite Sheet. 658-659
Olga V. Makarova, Cha-Mei Tang, Derrick C. Mancini, Nicolaile Moldovan, Ralu Divan, David G. Ryding, Richard H. Lee.2002. Microfabrication of freestanding metal structures released from graphite subtrates.IEEE (MEMS), pp.400-402.
D.K. Efremov, V.A. Drozdov.2006. On The Pore Size Distributions of Carbonaceous Catalysts and Adsorbents. Chemistry for Sustainable Development,14, 565-569
Soo-Gil Park, Hong-Il Kim, Jeong-Jin Yang, Han-Joo Kim. Performance & application based on Graphitic/Activated Carbon with TiO2 electrode for Electrochemical Capacitor.
http://www.mincryst.com , Institute of Experimental Mineralogy Russian Academy of Sciences

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: